.

Apr 25, 2013

Abal-abal atau Sungguh-sungguh

Oleh : Atep Afia Hidayat - Segala sesuatu memang butuh keseriusan, bahkan bernafas pun harus serius. Ada cara-cara bernafas yang baik, ada bernafas yang ala kadarnya. Dampaknya jelas berbeda, karena perbedaan kebiasaan bernafas, maka hasil yang dituai oleh orang yang bernafas dengan benar, badan akan berasa lebih segar, pikiran dan perasaan lebih jernih. Sebaliknya, akibat seseorang memiliki kebiasaan bernafas yang buruk, maka badannya pun akan loyo, cepat lelah dan mudah ambruk, sementara pikiran dan perasaan berasa buram.

Memang segala hal harus dilakukan secara sungguh-sungguh, jangan abal-abalan, baik menyangkut urusan internal maupun urusan yang melibatkan orang lain. Terhadap siapapun, tua-muda, besar-kecil, kaya-miskin, sama-saja, perlakukan mereka secara jelas, tegas dan sungguh-sungguh. Tidak ada pengabaian, tidak ada pengecualian dan pengecilan, bahkan penihilan. Selamat tinggal abal-abalan.

Akan tampak berbeda antara pribadi yang abal-abalan dengan pribadi yang penuh kesungguhan. Pribadi abal-abalan ditandai dengan sikap dan gaya hidup yang semberono dan ngawur, tidak punya rencana dan target, kehidupan dijalani apa adanya. Sebaliknya pribadi yang penuh kesungguhan akan menjalani kehidupan dengan sikap dan gaya hidup yang khas, kokoh dan terarah, disertai rencana yang matang, kehidupan dijalani dengan perhitungan yang cermat.

Ada pribadi yang abal-abalan, ada masyarakat yang abal-abalan, bahkan ada juga Negara dengan pemerintah yang abal-abalan. Di Negara abal-abalan banyak persoalan yang tidak tuntas, hanya diambangkan dan lambat-laun dilupakan. Negara abal-abalan diwarnai oleh pemerintah yang tidak serius, tidak fokus dan tidak becus.

Sebenarya arena kehidupan tidak bisa dijalani dengan abal-abalan. Bagaimana masa depannya jika sejak semula melangkah dengan abal-abalan. Padahal kesempatan menjalani kehidupan kian menyusut. Padahal kehidupan harus dipertanggung-jawabkan secara keseluruhan. Padahal kehidupan senantiasa diperhitungkan secara cermat, baik menyangkut waktu, daya atau energi, perasaan, pikiran, ucapan, tindakan, kedudukan, harta, dan sebagainya. Segalanya terkena hisab atau audit.

Sebagai gambaran, dalam 24 jam terakhir, atau 24 x 60 x 60 detik, apa saja yang dikerjakan, dikatakan, diputuskan, dibeli, dipikirkan, dirasakan, dan sebagainya. Sebelum diaudit oleh auditor yang tidak bisa dibohongi atau disuap, cobalah mengaudit diri sendiri. Kira-kira hasil auditnya sangat memuaskan, memuaskan atau tidak memuaskan.

Cara hidup yang abal-abalan hanya akan membawa nasib buruk. Ya, bagaimanapun nasib ditentukan oleh cara berpikir. Di mana urutannya cara berpikir mempengaruhi kebiasaan; kebiasaan berimbas sikap; sikap menentukan karakter; dan karakter membentuk nasib. Dengan demikian, mulai dari cara berpikir, kebiasaan, sikap dan karakter jangan abal-abalan, tak lain supaya tidak terjadi nasib yang abal-abalan.

Seriuslah ! Langkah demi langkah, detik demi detik harus dijalani dengan penuh kesungguhan. Selamat tinggal abal-abalan ! (Atep Afia).

5 comments:

  1. Menurut saya dalam kehidupan ini seperti barang. Tinggal pilih saja mau yang abal-abal atau yang bagus (sengguh-sungguh). Tentunya banyak orang yang menginginkan barang bagus. Maka dari itu jika ingin menghasilkan kebaikan kita harus sungguh-sungguh menjalankannya.

    ReplyDelete
  2. semua itu ada yang asli dan ada yang palsu. ada yang bagus dan ada yang jelek. tentu sungguh-sungguh juga ada abal- abalnya. contoh orang yang berbuat seungguh2, tetapi ada orang yang berbuat ala kadarnya artinya dia abal-abal. kita tidak boleh menjadi kualitas yang jelek atau hanya mengikuti bentuknya, tetapi kita harus mempunyai kualitas yang baik dan menjadi yang asli atau bersungguh-sungguh. tentu kita akan mendapatkan hasil yang sangat baik dibandingkan dengan hasil yang abal-abal.

    ReplyDelete
  3. Setiap detik kehidupan hendaknya dujalani dengan sungguh-sungguh, karena waktu akan tetap berputar apapun yang kita kerjakan. Tdak ada yang dapat diputar kembali. Jadi sebaiknnya kita melakukan segala sesuatu dengan sebaik-baiknya sehingga tidak menimbulkan kekecewaan ketika melihat hasil yang telah dicapai.
    Terimakasih

    ReplyDelete
  4. menurut saya segala sesuatu yang kita lakukan harus dilakukan dengan sungguh sungguh karena apa saja yang kita lakukan dengan sungguh sungguh hasilnya tidak alan mengecewakan usaha kita sendiri.

    ReplyDelete
  5. @E07-Dwi,@Tugas B05

    bersungguh sungguh merupakan sikap yang harus di tanamka sejak dini,karena dengan kita bersungguh sungguh melakukan semua kegiatan yang kita lakukan pasti hasilnya akan memuaskan dan sesuai edenga apa yang kita inggin kan,jadi kita harus bersungguh sungguh dalam setiap hal yang akan kita lakukan agar semuanya berjalan dengan baik.
    sekian terima kasih.

    ReplyDelete