.

Dec 17, 2013

Mengelola SDM : Belajar dari Lapangan Hijau

Oleh : Atep Afia Hidayat - Setiap manusia siapapun itu pasti memiliki sumberdaya manusia, memiliki kapasitas dan potensinya masing-masing. Persoalannya apakah sumbedayanya itu mengalami aktivasi atau pasivasi. Bahkan ada yang mengatakan, di dalam setiap kepala manusia itu terdapat raksasa tidur, sebuah organ yang kemampuannya luar biasa, yaitu otak. Namun salah satu sumberdaya manusia tersebut ternyata masih banyak yang tidur, belum difungsikan sebagaimana seharusnya.


Manusia memiliki sumberdaya yang besar dan banyak. Setiap sel tubuh manusia adalah sumberdayanya yang harus dikelola untuk menjadikan keseluruhan organ tubuhnya berfungsi dengan prima, sehingga secara fisik kualitas sumberdaya manusianya menjadi sangat baik. Begitu pula secara mental, emosional, intelektual, spiritual dan sosial sumberdaya manusia perlu mendapat penanganan secara serius.

Setiap manusia tergabung dalam beragam komunitas, mulai dari keluarga, masyarakat, pekerjaan, hoby, dan sebagainya. Di dalam komunitas tersebut terjadi sinergi kualitas dan kuantitas sumberdaya manusia.

Sebagai gambaran, dalam sebuah tim sepak bola terdapat 11 unit sumberdaya manusia yang berada di tengah lapangan, berhadapan dengan 11 unit sumberdaya manusia lainnya untuk memproduksi satu atau beberapa goal. Goal di sini terjadi jika tim tersebut mampu bekerjasama mengutak-atik bola dan memasukannya ke dalam gawang.

Sebelum mencapai lokasi gawang tim harus bekerjasama efektif menghindari sekaligus menghadang upaya lawan untuk merebut bola tersebut. Sederhana sekali permainnya, namun filosofinya cukup mendalam. Selain itu ada taktik, adu strategi, perencanaan sekaligus eksekusi. Itulah kompetisi setiap SDM baik secara tim maupun individu.

Setiap individu berkompetisi di dalam timnya, sedangkan setiap tim berkompetisi dengan tim lainnya. Lantas siapa yang berhasil menciptakan goal ? Tentu saja pemain dengan kualitas sumberdaya manusia yang relative lebih baik., pemanin yang memiliki keterkelolaan antara otak, mental dan otot.

Sebenarnya apa yang terjadi di lapangan sepak bola dapat diaplikasikan di dalam rumah tangga, tempat bermasyarakat dan tempat bekerja. Semua manusia yang menjadi anggota komunitas harus menyadari bahwa mereka satu tim, yang setiap saat harus selalu siap berkompetisi dan menghasilkan kinerja terbaik.

Setiap orang dalam satu tim memiliki kedudukan dan peran masing-masing yang harus dijalankannya secara maksimal. Kinerja individu akan berpengaruh terhadap kinerja keluarga, masyarakat, perusahaan atau organisasi formal dan nonformal lainnya.

Setiap individu diharuskan memadukan potensi sumberdaya manusianya dengan individu lainnya untuk membentuk kinerja kolektif. Persoalannya di sini dibutuhkan seorang pemimpin yang bisa meramu, membentuk dan terus-menerus memperbaiki performa tim. Kelompok atau komunitas apapun selalu memerlukan seorang yang memiliki kelebihan dalam beragam komponen sumberdaya manusia, baik itu menyangkut kapasitas intelektual, kualitas mental, kedalaman spiritual maupun kekuatan jaringan sosial. 

Dengan memperhatikan apa yang terjadi di lapangan hijau setidaknya dapat memberikan inspirasi untuk mengelola sebuah tim yang memiliki sekian banyak sumberdaya manusia dengan keragamannya masing-masing. (Atep Afia).

Sumber Gambar:
http://www.iberita.com

6 comments:

  1. Memang benar nilai nilai pada olahraga sepakbola bisa di terapkan dimana - mana. Contohnya di dunia kerja, ada atasan ada bawahan yang dimana menjadi satu tim untuk membawa perusahaan menuju kesuksesan. semuanya tergantung pada sdm masing masing orang yang ada.

    ReplyDelete
  2. dunia olah raga sepak bola dan dunia kerja memang ada kemiripan nilai-nilai di dalamnya.
    contohnya seperti kerja sama team,mengatur strategi,dan pimpinan atau capten harus mengatur anak buahnya dengan baik.
    Tapi itu semua harus di dasari dengan terbiasa atau latiahan dan kreativitas.

    ReplyDelete
  3. Saya sangat setujuh dengan artikel ini di mana kekompakan SDM itu sangat penting di masyarakat di mana dalam sepak bola bisa di lihat kekompakan mereka di dalam lapangan saling menutupi kekurangan team'a agar terlihat kompak di dalam lapangan,begitu pula kita haru kompak di dalam dunia kerja.

    ReplyDelete
  4. memang benar, belajar bisa dimana saja, bahkan dari lapangan hijau bisa diambil suatu pelajaran, dimana di dalam lapangan tergambarkan adanya kekompakan, kerja sama dalam mencapai suatu tujuan, saling menghargai

    ReplyDelete
  5. dalam artikel ini .
    mengajarkan suatu kemenangan atau kesuksesan tidak diraih dengan individu ataupun dengan keegoisan..
    jangan pernah merasa sukses sendiri , tanpa siapapun manusia tidak akan sukses karna tidak ada yang mendukung dalam tujuanya..

    ReplyDelete
  6. Soleh Hakim Ansori
    @A11 - SOLEH
    mengelola SDM dapat dilakukan dengan meniru filosopi permainan sepak bola yaitu persiapan yang matang serta kerjasama tim yang baik. dengan adanya persiapan kita dapat memprediksi apasaja kemungkinan yang dapat terjadi, dengan adanya kerjasama tim kita dpata saling menutupi kekurangan antara satu sma lain sehingga tujuan utama kita akan tercapai dengan mudah karna itu merupakan hasil dari adanya kerjasama tim.

    ReplyDelete