.

Apr 25, 2013

Beban dalam Kehidupan

Oleh : Atep Afia Hidayat - Setiap individu manusia dianugrahi beban tertentu dalam kehidupannya. Terdapat bermacam-macam tanggapan atau respon terhadap beban yang disandangnya. Antara lain ada yang menerima dengan jiwa lapang, ada yang “menambah berat” beban dan ada juga yang menganggap “enteng”. Umpamanya, seseorang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK), maka tanggapannya terhadap beban tersebut, ada ayang menerima dengan logis, banyak pula yang mengalami stress.

Beban tak lain merupakan masalah, problem atau kasus yang menuntut pertanggungjawaban. Respon seseorang terhadap beban yang disandangnya, tergantung pada situasi dan kondisi kejiwaannya. Banyak orang yang “melarikan diri” dari beban, tak lain disebabkan oleh ketidaksiapan faktor kejiwaan tersebut.

Beban itu harus dipikul, asalkan sesuai dengan kemampuan atau kapasitas “memikul”. Jika di luar batas kemampuan, maka kita tinggal berserah diri padaNya.

Setiap individu manusia memiliki kapasitas dan kemampuan tertentu dalam menyandang beban. Seseorang bisa bertahan hidup dalam suhu yang ekstrim, misalnya di daerah kutub atau puncak gunung, tetapi orang lainnya tidak mampu. Sebuah tantangan dari alam bisa menjadi beban bagi seseorang, tetapi tidak demikian bagi yang lainnya.

Setiap individu manusia memiliki ciri umum, yakni berupa tumbuh dan bekembang. Dengan demikian terdapat cara tertentu untuk meningkatkan kapasitas, sehingga kekuatan untuk memikul beban bertambah. Dalam hal apapun setiap orang bisa tumbuh dan berkembang, asalkan terdapat upaya kearah itu. Bukankah semacam rintangan dan tantangan untuk meraih sukses tak lain merupakan beban, dimana kesanggupan kita diuji. Sudah terang, jika tanpa persiapan yang matang, seseorang tak akan mampu menyelesaikan suatu ujian tersebut. Kesanggupannya relatif kurang jika dibandingkan dengan mereka yang telah melakukan persiapan.

Tetapi, bagaimanapun juga terdapat suatu beban yang diluar kesanggupan kita untuk memikulnya, dan kita berhak meminta dispensasi dari Allah S.W.T.

Beban mental, pikiran dan fisik, mana yang paling berat ? Seorang lifter mampu mengangkat sekitar 200 kg, untuk itu sang filter memerlukan persiapan berupa latihan yang teratur dan penyehatan tubuh. Seorang lifter adalah penyandang beban fisik, begitu pula seorang kuli pelabuhan, tukang becak, atau pekerja kasar lainnya. Selain itu, tentu saja diantara mereka juga banyak yang menyandang beben mental dan pikiran, terutama menyangkut kehidupan yang dirasakannya.

Seorang yang memiliki reputasi internasional, baik dari kalangan politisi, professional, olah ragawan, penyanyi atau pemain film menyandang beban fisik, pikiran sekaligus mental dalam kesehariannya. Bagaimanapun reputasi itu perlu dipertahankan.

Terdapat unsur relatifitas dalam konsep beban. Maksudnya, beban sangat dipengaruhi oleh waktu, situasi dan kondisi. Si A akan memandang sesuatu sebagai “beban” jika kemampuannya berada dibawah kemampuan untuk mengatasi beban yang sesungguhnya. Tetapi, beban tersebut akan dipandang “bukan beban” jika si A telah melipatgandakan tingkat kemampuannya.

Setiap individu semestinya mendayagunakan waktunya meningkatkan kemampuannya dalam segala hal. Seorang pemain sepak bola seperti Lional Messi senantiasa melakukan latihan yang intensif untuk meningkatkan kualitas permainannya, sehingga kontribusi bagi tim yang diusungnya bisa lebih maksimal.

Setiap individu dianugrahi beban, yang sebenarnya disesuaikan dengan taraf kemampuannya. Di antara beban dan kemampuan itu selalu berkoreksi, jika kemampuan seseorang meningkat maka bebannya pun meningkat pula, juga sebaliknya. Beban studi di Universitas jauh lebih berat daripada beban disekolah lanjutan, tetapi beban itu seolah-olah sama, karena adanya peningkatan kemampuan pada peserta didik. Demikian pula, beban kerja seorang manajer jauh lebih berat dengan seorang supervisor. Juga dalam aspek kehidupan yang lebih luas dan kompleks, penganugrahan beban itu disesuaikan dengan taraf kemampuannya.

Nah, mau sampai dimana posisi kita, sangat tergantung pada kemampuan untuk mengatasi beban-beban kehidupan. Beban-beban itu selalu menimpa setiap orang, tetapi tentu saja terdapat cara-cara untuk menjinakkannya. Paling tidak, kita semakin dituntut untuk meningkatkan porsi latihan dan kedisiplinan. Hari ini, esok atau lusa, kita akan didatangi beban-beban kehidupan. Lantas, sudah siapkan kita menyambutnya ? (Atep Afia)

4 comments:

  1. setiap manusia individu memiliki beban masing-masing. baik dalam keluarga, rumah, sekolah, jalan dll. namun itu tergantung kita bagaimana menanggapi ini semua. kalo kita terlalu memusingkan tanpa menyelesaikan akan sia sia. sam halnya jika beban tersebut terlalu dianggap enteng, ini tidak baik. kita harus menganngap beban tersebut keindahan dalam hidup dengan begitu ada permasalahan yang harus kita selesaikan. dan jangan lah mengeluh dengan beban yang kita terima sesungguhnya Allah tau mana yang terbaik untuk kita.

    ReplyDelete
  2. S. ALBERTUS ASEP MARIYADI - Tugas TB05

    artikel diatas menggambarkan situasi yang ditanggung dan dialami setiap orang, mengenai topik "beban dalam kehidupan" setiap orang pasti mempunyai beban sendiri sendiri, karena manusia merupakan makhluk individu yang mempunyai pola pikir dan tindakan sendiri sendiri,maka setiap orang juga menpunyai beban yang berbeda beda pula, tergantung dari kita dalam menyikapinya. beban sangat berhubungan dengan pola/tindakan/gaya, seperti ada tertulis dalam rumus fisika P = F/A, jadi JIKA TIDAK INGIN BANYAK BEBAN MAKA JANGAN BANYAK GAYA".
    sekian terima kasih ....

    ReplyDelete
  3. Beban kehidupan dalam setiap individu yang hidup di dunia sangat besar, baik dari segi kehidupan beragama dan bermasyarakat. Terutama dalam segi sandang, pangan, dan pangan, belum juga kalau kita tekendala dapat musibah kena phk, tapi rizki sudah ditakdirkan oleh ALLOH SWT, tinggal kita berusaha dan berdoa, untuk mencari didunia.

    ReplyDelete
  4. Beban kehidupan dalam setiap individu yang hidup di dunia sangat besar, baik dari segi kehidupan beragama dan bermasyarakat. Terutama dalam segi sandang, pangan, dan pangan, belum juga kalau kita tekendala dapat musibah kena phk, tapi rizki sudah ditakdirkan oleh ALLOH SWT, tinggal kita berusaha dan berdoa, untuk mencari didunia.

    ReplyDelete