.

Apr 22, 2013

Hutan Tropis Rusak Planet Bumi "Bengek"


Oleh : Atep Afia Hidayat - Dari hampir 7 milyar populasi manusia di bumi 237 juta di antaranya merupakan bangsa Indonesia. Sejak kemerdekaannya 66 tahun yang lalu, bangsa Indonesia senantiasa berpartisipasi aktif dalam memelihara ketertiban dan perdamaian, termasuk dalam upaya memelihara kestabilan ekosistem bumi.

Belakangan ini memang ada suara-suara sumbang yang menyatakan, bahwa negara-negara sedang berkembang termasuk Indonesia, begitu rakus dalam mengeksploitir sumber daya alam, terutama dalam memanfaatkan kayu-kayu dari hutan tropis.

Tidak heran jika di beberapa negara industri maju, terdapat sekelompok masyarakat atau LSM yang menganjurkan pemerintahnya untuk memboikot kayu tropis. Tak dapat di pungkiri, selama ini perekonomian negara sedang berkembang, khususnya yang berada di kawasan tropis, masih tergantung pada hasil hutannya. Jika ekspor hasil industry perkayuan distop maka sudah tentu perekonomian pun akan babak belur.

Bagi bangsa Indonesia kayu memang masih merupakan primadona ekspor non migas, devisa yang dihasilkan antara lain dipergunakan untuk biaya pembangunan. Dalam hal ini terjadi tarikan kepentingan, antara kelestarian lingkungan dan kepentingan pembangunan. Meskipun dikenal adanya konsep pembangunan yang berwawasan lingkungan, namun realisasinya masih belum sesuai dengan apa yang diharapkan. Kenyataannya masih ditemukan banyak penyimpangan dan pelanggaran terhadap berbagai ketentuan mengenai lingkungan.

Baik UU, PP, Perda bahkan konvensi mengenai lingkungan, selayaknya diterapkan sebagaimana mestinya. Namun, penyimpangan masih tetap ada, baik secara terang-terangan atau sembunyi-sembunyi. Di kota-kota tertentu, masih banyak industri yang beroperasi tanpa menghiraukan ketentuan mengenai pengelolaan limbah.

Begitu pula di hutan-hutan, baik di Sumatera, Kalimantan atau Sulawesi, masi banyak pengusaha pemegang HPH yang “nakal”, seperti menyerobot hutan lindung, atau menebang kayu secara semberono, begitu pula dengan pengusaha HPH yang menunggak dana reboisasi jumlahnya tak sedikit. Dalam hal ini pemerintah hendaknya memperketat perijinan serta meningkatkan pengawasan di lapangan. Selayaknya pengusaha yang diberikan ijin HPH, hanya “pengusaha” yang berwawasan lingkungan” saja.

Luas arel hutan kritis mencapai puluhan juta hektar. Untuk penghijauan paling tidak diperlukan anggaran sekitar 1.000 dollar AS per hektar. Jadi untuk keseluruhan diperlukan puluhan triliyun rupiah.

Lantas, untuk menghijaukan hutan kritis, cara apa yang harus ditempuh, dari mana sumber dananya, siapa yang bakal membantu dana dan teknologinya ? Posisi hutan tropis dalam ekosistem planet bumi memang amat strategis. Jika planet bumi diibaratkan seperti manusia, maka hutan tropis tersebut tak lain merupakan organ “paru-paru” . Apa jadinya jika “paru-paru” bolong-bolong, rusak atau kondisinya kritis, maka manusia itu pun akan sakit secara keseluruhan. Jika hutan tropis rusak, gundul atau kritis, bumi pun akan terkena “asma” atau “sesak nafas”. Jika habitatnya sudah “sesak nafas”, maka manusia secara keseluruhan pun akan bengek. Jika bumi bengek, maka seluruh bangsa di bumi pun akan bengek.

Selaku bangsa Indonesia, kita harus banyak bersyukur, ternyata organ vital bagi bumi itu berada di wilayah tanah air kita, tersebar di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Nusatenggara, Maluku dan Irian Jaya. Di sepanjang kepulauan Indonesia tersebar hutan tropis dengan kondisinya yang beragam, ada yang masih perawan, ada juga yang sudah “disulap” atau di konversikan menjadi lahan perkebunan, pertanian, tanaman pangan, transmigrasi, perkampungan, kota, bahkan ada yang menjadi gurun.

Sudah sejak puluhan tahun yang lalu gerakan penghijauan diterapkan di wilayah tanah air kita. Sebagian memang berhasil dan sebagian lainnya gagal. Upaya penghijauan itu memang tak mudah, selain memerlukan teknologi, juga perlu di dukung oleh dana yang tak sedikit. Sebenarnya, yang perlu dihijaukan itu bukan hanya lahan bekas hutan tropis saja, namun seluruh planet bumi pun ada baiknya untuk dihijaukan melalui upaya “penghijauan global”.

Kawasan tropis perlu di prioritaskan mengingat adanya berbagai keunggulan komparatif, seperti kondisi iklim yang sangat menunjang, hingga pertumbuhan vegetasi jauh lebih cepat dibandingkan kawasan sub-tropis . Selain itu, factor tenaga kerja untuk penghijauan di negara-negara tropis cukup tersedia dengan tingkat upah yang lebih rendah jika dibandingkan kawasan sub tropis. Sebagaimana diketahui, bahwa negara-negara di kawasan tropis umumnya merupakan negara-negara sedang berkembang, memiliki sumberdaya manusia yang berlimpah secara kuantitas.

Upaya penghijauan hutan tropis yang dilakukan bangsa Indonesia sejak puluhan tahun yang lalu, setidaknya menunjukkan bagwa tanggung jawab bangsa Indonesia terhadap lingkungan global, sudah dibuktikan sejak lama, tidak sekedar slogan atau lips-service belaka. Ternyata bangsa Indonesia kekurangan dana untuk menghijaukan hutan kritis tersebut. Padahal sudah jelas, upaya itu manfaatnya akan dirasakan oleh segenap penduduk bumi. Tidak oleh bangsa Indonesia semata. Sudah selayaknya dana tersebut dihimpun dari bangsa-bangsa lainnya, terutama dari Negara industri maju. (Atep Afia).




14 comments:

  1. Membaca artikel diatas agak membuat saya miris. ya bagaimana tidak, bangsa sebesa kita ini dengan banyak perusahaan asing dan lokal yg besar masa iya tidak mampu memberikan dana untuk kelangsungan hidup orang banyak. Penghijauan hal positif yg manfaatnya bisa kita rasakan sesama, cobalah pemerintah mengajukan proposal kepada perusahaan" yg masih memiliki rasa tangung jawab dan keinginan untuk menekan angka botaknya bumi kita.

    ReplyDelete
  2. Artikel yang bagus dan menjadi bahan renungan kita. Indonesia adalah bangsa yang besar dan banyak tumbuh hutan tropis. Kita harus mau terlibat didalamnya agar keadaannya tidak semakin "Bengek". Saya rasa sikap kerjasama antara pelaku masyarakat (baik itu Pemerintah, perusahaan, dan warga sekitar) sangat dibutuhkan untuk mengelola sistem kehutanan di indonesia ini.

    ReplyDelete
  3. hutan memang merupakan bagian penting dari bumi kita untuk kita. Jadi bagaimana jadinya jika hutan tropis rusak atau bahkan lama kelamaan bumi ini tidak ada hutan lagi. jangan sampai itu terjadi. Kita sebaiknya sudah harus mulai menanamkan sikap peduli lingkungan sejak sekarang. dan semua hal besar itu di mulai dari diri sendiri. makanya mari tanamkan sikap peduli lingkungan dari diri sendiri, dan baru mulai mengajak orang lain.

    ReplyDelete
  4. Hutan merupakan tempat dimana Flora dan Fauna tinggal, juga terdapat begitu banyak kekayaan" alam yg ada didalamnya. Nah apabila hutan dan khususnya hutan tropis rusak apa yg terjadi ??? jangan sampai itu terjadi. Apabila hutan tropis yg ada rusak dan mengalami banyak kepunahan mengenai kekayaan alamnya itu pasti sangat berdampak bagi kehidupan manusia bahkan seluruh bumi akan mengalami kerusakan. ini sangat berbahaya bagi kehidupan umat manusia di muka bumi ini. Karena hutan merupakan salah satu bagian terpenting yg ada diplanet bumi ini utk kelangsungan hidup manusia. Tanpa ada hutan pasti banyak terjadi bencana" dibumi ini, Tanah longsor, Banjir, dan sbginya. Tanpa hutan kekayaan alam seperti keanekaragaman Flora dan Fauna tdk akan ada di dunia ini, tanpa hutan tdk ada keindahan yg didapatkan bagi umat manusia. Utk itu mari kita sama" menjaga, melestarikan hutan" yg ada, stop dan kutuk bagi manusia yg sering menebangi hutan sembarangan demi kepentingan sendiri atau pribadi. Mari lestarikan hutan tropis dg cara reboisasi atau penanaman pohon utk kelangsungan hutan agar tercipta kehidupan yg nyaman, aman, sejahtera bagi seluruh umat manusia dibumi. goo green.

    ReplyDelete
  5. hutan adalah oksogen kita, janagan kita menghancurkan hutan kita jagalah hutan kita dengan baik agar kita bisa menghirup udara yang sejuk disisi lain hutan juga adalah pandangan yang sangat indah.

    ReplyDelete
  6. sentuhan yang bagus.tapi? apa bisa menyentuh hati rakyat indonesia yang tak peka hatinya..salam perubahan

    ReplyDelete
  7. Perumpamaan, kalau manusia sakit "bengek" bisa langsung berobat ke dokter. nah kalau bumi yang bengek? harus ada tindakan untuk menyembuhkannya juga. dengan menanam pohon, memelihara lingkungan, dan menghemat pemakain listrik misalnya.
    tindakan seperti itu tidak hanya dilakukan oleh warga Indonesia saja, tapi harus seluruh warga di dunia juga. so, just do it, from now!

    ReplyDelete
  8. memang iya kayu yang ada di daerah tropis ini lebih bnyak kengulan di banding di belahan dubumi lainnya maka wajar bnyak orang atau perusahaan memilih kayu yang berkualitas terbaek untuk meningkatkan mutu dan kualitas barang yang dia produksi . tp cara yang di tempuh salah kaprah dikarenakan orng-orng tersebut tidak di imbangi dengan melestarikanya.itulah yang harus direnungkan semua kalangan yang ada di bumi ini khususnya didaerah tropis... semoga artikel ini bisa membuat orng-orang itu sadar dan menjadikan pertimbangan bagi perusahaan yang bersangkutan semua....

    ReplyDelete
  9. Hutan seharusnya dilestarikan walaupun kita membutuhkan banyak kayu..contohnya dengan cara menanam kembali bibit pohon,dengan demikian hutan tetap lestari walaupun setiap tahun pohon ditebang....selain kesadaran dari sang pengusaha kayu,Pemda setempat juga harus tetap ketat mengawasi aktivitas hutan tersebut.. Dengan demikian keselarasan hutan tetap terjaga kelestariannya sebagaimana mestinya dan kegunaannya sebagai sumber kehhidupan makhluk hhidup dibumi.

    ReplyDelete
  10. Bukan hanya penghijauan yang harus ditingkatkan, pemerintah juga harus bertindak tegas kepada pihak-pihak yang melakukan penebangan liar. dalam segi undang-undang misalnya dijatuhkan sangsi yang berat untuk penebangan liar.

    ReplyDelete
  11. Susah rasanya bila bangsa bumi ini masih dipenuhi oleh orang-orang yang serakah. upaya menhijaukan kembali bumi mendapatkan banyak kendala.

    ReplyDelete
  12. hutan tropis indonesia ibaratkan paru-paru terkena asap rokok, yang semakin lama semakin rapuh :). thk

    ReplyDelete
  13. Bagi bangsa Indonesia kayu memang masih merupakan primadona ekspor non migas, devisa yang dihasilkan antara lain dipergunakan untuk biaya pembangunan. Dalam hal ini terjadi tarikan kepentingan, antara kelestarian lingkungan dan kepentingan pembangunan. Meskipun dikenal adanya konsep pembangunan yang berwawasan lingkungan, namun realisasinya masih belum sesuai dengan apa yang diharapkan. Kenyataannya masih ditemukan banyak penyimpangan dan pelanggaran terhadap berbagai ketentuan mengenai lingkungan.

    ReplyDelete
  14. Hutan tropis merupakan salah satu bagian dari paru-paru bumi, disana juga hidup berbagai mahluk hidup seperti flora dan fauna, di era modern sekarang manusia jarang sekali memperhatikan lingkungan dengan menebang pohon secara berutal dan membuat hutan tropis gundul, tanpa adanya niat untuk menanam kembali pohon yang sudah digunduli dan tebang,, marilah kita save bumi kita seakarang dengan menjaga hutan di permukaan bumi..

    ReplyDelete