.

Apr 22, 2013

Bersama Merobohkan Rumah Kita


Oleh : Atep Afia Hidayat - Rumah kita adalah tempat kita berpijak, bernafas, makan, minum, tidur, belajar, bekerja, bergaul dan beragam aktifitas lainnya. Rumah kita menaungi kita dari beragam gangguan alam, membuat kita berkembang-biak atau ber-anak-pinak. Dari sepasang manusia berduplikasi menjadi milyaran manusia, ya semuanya terjadi di rumah kita.

Rumah kita sudah renta, tetapi masih setia menampung kita. Rumah kita tetap menyediakan makanan, air, udara dan tempat untuk berpijak. Memang sebagian dari saudara kita sudah meninggalkan rumah kita, tetapi jasadnya masih tersimpan dalam tanah, bagian dari rumah kita. Rumah kita sudah menjadi saksi bisu dari perjalanan hidup semua manusia yang pernah ada, di seluruh penjuru rumah kita.

Memang sebagai penghuni rumah kita, hampir semuanya justru membuat kerusakan. Mulai dari kerusakan sangat kecil sampai kerusakan dahsyat. Setiap detik ada saja perilaku yang berdampak pada kerobohan rumah kita.

Hal-hal kecil seperti membuang sampah sembarangan, bahkan sekecil bungkus permen sekalipun, bisa berakibat buruk pada rumah kita. Satu bungkus permen terbuat dari plastik memang berukuran sangat kecil, namun jika ada jutaan orang setiap hari membuangnya, jumlahnya jadi banyak, belum kalau dihitung dalam setahun.

Sebagai ilustrasi satu bungkus permen berukuran 2 cm2, kalau yang membuangnya di seluruh dunia ada 2 juta orang dalam sehari, maka akan terkumpul 4.000.000 cm2, dan dalam setahun 1.460.000.000 cm2. Itu hanya dari bungkus permen saja, belum dari bungkus atau kemasan plastik lainnya. Semuanya dibuang ke permukaan rumah kita, menutupi pori-pori tanah, sehingga ketika hujan datang, air pun tidak bisa memasukinya dan hanya menjadi aliran permukaan tanah.

Tanah merupakan ekosistem yang dinamis, ada mahluk hidup seperti cacing dan mikroba, ada komponen air, udara dan unsur hara. Selain menyokong sistem pertanian, tanah berperan dalam mendukung keselarasan ekosistem rumah kita, ya planet bumi. Keharmonisan ekosistem tanah terus dirusak, mulai dari menutupinya dengan plastik, logam, beton, aspal dan material padat lainnya, sampai eksplorasi membabi-buta dalam wujud usaha pertambangan.

Di beberapa daerah pertambangan emas, tembaga, timah, batubara, dan sebagainya, banyak permukaan bumi yang menyisakan lobang raksasa dan dibiarkan begitu saja.

Permukaan rumah kita yang berwujud hutan pun secara fantastis terus digunduli, sehingga yang tersisa sudah tak banyak lagi. Hutan tropis sebagai paru-paru rumah kita pun tak lepas dari gerayangan tangan-tangan jahil. Atas nama industrialisasi dan investasi hutan tropis yang harmonis disulap menjadi kebun sawit atau komoditi perkebunan lainnya. Bahkan tak sedikit hutan lindung yang beralih fungsi menjadi area pertambangan.

Ada upaya sistematis dan seolah legal untuk merobohkan rumah kita. Mulai dari eksplorasi perut bumi, hutan, atmosfer  bahkan lautan. Seluruh bagian rumah kita sudah mengalami kerusakan yang sangat parah, begitu kronis. Upaya pemulihannya sangat tidak mudah.

Memang motivasi yang mendasarinya adalah kepentingan ekonomi, namun hasil yang diperoleh sama sekali tidak mencukupi untuk memperbaiki kondisi ekologi rumah kita. Atas nama pribadi, masyarakat, pemerintah, bahkan secara global, ternyata secara bersama ada upaya merobohkan rumah kita.

Belum sumber kerobohan itu datang dari rumah kita sendiri, mulai dari gempa, tsunami, gunung meletus dan sebagainya. Bencana terhadap rumah kita datang bertubi-tubi, menyebar di seluruh penjuru. Lengkaplah apa yang terjadi pada rumah kita, dan sudah siapkah kita mengantisipasinya ?

Bagaimana kalau rumah kita benar-benar roboh, lantas di mana kita tinggal, ke mana kita mengungsi ? Jalan satu-satunya yang bisa kita persiapkan ialah kembali kepadaNya, ya bersiap menghadap Allah SWT, Sang Pencipta Alam Semesta, Pencipta rumah kita. (Atep Afia)


27 comments:

  1. Ya...alam adalah rumah kita,dengan kita mencintai dan menjaga alam kita sama dengan memperindah rumah kita sendiri,oleh karena itu mulai tanamkan dari sekarang menjaga lingkungan sekitar dari kita,oleh kita,dan untuk kita.

    ReplyDelete
  2. Alam dan isinya adalah bagaikan rumah dan segala furniturenya tanpa furniture rumah tidak terasa indah kosong begitu pula alam jika tidak dengan isinya yaitu makhluk hidup dan benda" mati pendukungnya seperti air maka tidak akan bisamenjadi kesatuan yg komplit maka dari itu kitasudah seharusnya menjag alam ini

    ReplyDelete
  3. Menjaga kelestarian alam bisa sangat membantu agar rumah kita tetap berdiri kokoh sehingga kita tetap bisa hidup di dalamnya. Alam menyimpan banyak keindahan sebagai pengindah taman rumah yang kita tempati jika kita tidak bisa merawatnya dengan baik rumah kita pun tidak akan telihat baik bahkan malah bisa memperburuk keadaan. mulai lah menjaga semuanya agar kita tetap bisa hidup di dalam rumah yg kita cintai.

    ReplyDelete
  4. Mari jaga lingkungan kita. dengan cara tidak membuang sampah sembarangan, dan ajak orang-orang disekitar kita untuk melakukan hal ini..

    ReplyDelete
  5. Bisa dibayangkan jika dicontohkan dalam skala kecil seperti rumah kita sendiri. Apa jadinya rumah yang dihuni oleh berbagai macam kotoran seperti sisa / bungkus makanan, dsb. Jangankan untuk dihuni, untuk melihatnya saja kita mungkin sudah tidak menginginkannya. Begitu juga dengan alam kita yang indah. Akan bagaimana kedepannya apabila alam ini secara kontinyu di rusak oleh tangan-tangan jahil yang hanya mementingkan economic dirinya sendiri. Mampukah mereka mempertanggungjawabkan perbuatan mereka terhadap rusaknya tempat tinggal kita? Sebelum itu semua terjadi, alangkah baiknya jika setiap peraturan yang telah ada di perketat kembali. Sehingga 'mereka' takut akan hukum dan tidak merusak alam ini.

    ReplyDelete
  6. Benar sekali. Sebelum mendirikan rumah, tentu kita pasti memilih tempat yang strategis dan jauh dari sumber bencana. Tapi keadaan strategis dan jauh dari bencana akan terasa sulit bila perilaku kita ceroboh terhadap lingkungan sekitar. Maka kita harus mau mengubah pola kebiasaan yang buruk menjadi kebiasaaan yang membangun. Terutama untuk lingkungan sekitar.

    ReplyDelete
  7. Ayo...rawat rumah kita dari hal yang terkecil sampai yang
    terbesar selamatkan bumi ini dengan cara berbakti kepada
    sang pencipta.

    ReplyDelete
  8. sekarang ini bukan hanya sekedar wacana tapi adalah tindakan nyata dan tegas dimulai dari kita sendiri jika inginkan hunian yang nyaman dan tetap indah hingga berpuluh tahun kedepan.maka beraksilah untuk mencintai bumi ini sebagaimana kita mencintai rumah kita sendiri dimana hutan yang rimbun sebgai selimut dikala panas terik dan hujan. dimana tanah ini adalah lantai kita berjalan, duduk bercengkrama, dan langit adalah atap rumah yang selalu memberikan keteduhan bila kita menatapnya. mulailah merubah pola pikir dan hidup kita menjadi manusia yang ramah lingkungan dan mencintai keindahan serta kebersihan. ingat bukan hanya untuk kita saat ini tetapi untuk generasi mendatang.

    ReplyDelete
  9. harusnya memang ada kesadaran dari masing-masing individu untuk bisa menjada dan melestarikan rumah yang kita tinggali,sadar akan hal-hal yang akan terjadi pada rumah kita.dan seharusnya memang dimulai dari diri kita sendiri untuk bisa menjaga dan memelihara rumah kita.bagaimana pun dengan membuang sampah dan menebang pepohonan sama saja kita membunuh diri kita sendiri karna kita sudah mulai menghancurkan rumah yang kita tinggali perlahan-lahan

    ReplyDelete
  10. "Hal-hal kecil seperti membuang sampah sembarangan, bahkan sekecil bungkus permen sekalipun, bisa berakibat buruk pada rumah kita. Satu bungkus permen terbuat dari plastik memang berukuran sangat kecil, namun jika ada jutaan orang setiap hari membuangnya, jumlahnya jadi banyak, belum kalau dihitung dalam setahun."
    kutipan ini sangat jelas bahwa sekecil bungkus permen juga bisa berdampak buruk, maka dari itu mari saling mengingatkan bahwa dengan membuang sampah pada tempatnya akan sangat membantu untuk merapikan kembali rumah kita

    ReplyDelete
  11. Dengan merasa memiliki,akan sangat membantu kita dalam hal kecil maupun besar.kita merasa bahwa alam ini adalah milik kita itu berarti bahwa kita sama sekali tidak menghendaki kepunyaan kita dikotori oleh apapun yang tidak diperlukan apalagi sampai yang akan mendatangkan bahaya!!! mari merasa memiliki alam ini sebagai pemberian dari Tuhan yang harus kita jaga.kantongi sampah kering misalnya sampah plastik kemudian buang pada tempatnya akan sangat membantu mengurangi penumpukan sampah pada "milik kita".yuuuuk mareeeee budayakan hal sederhana!

    ReplyDelete
  12. Alam sebagai rumah kita memang harus kita jaga, bukan kita rusak. Alam sudah banyak sekali memberikan penghidupan kepada manusia yang tinggal di bumi. Kita seharusnya sebagai manusia bisa membalas semua yang telah diberikan alam kepada kita. Caranya yaitu dengan merawatnya tidak merusaknya.

    ReplyDelete
  13. Seringkali kita lupa betapa pentingnya rumah bagi kita. Mari kita jaga rumah kita agar senantiasa merasa aman dan nyaman. Jika kita tidak ingin dipaksa pindah ke planet lain dengan segala resiko yang akan kita temui maka mulailah dari sekarang selama belum terlambat.

    ReplyDelete
  14. kita hidup di bumi ini dan matipun di tanah bumi ini, maka dari itu jagalah alam sebaik-baiknya karena bumi ini sebagian dari hidup kita yang harus dijaga dan dirawat. dari kerusakan hal kecil saja bisa berakibat fatal dapat menyebabkan gejala-gejala bumi, kalau bumi kita hancur apakah masih ada bumi kedua ini? tentu tidak !

    ReplyDelete
  15. Dalam hal ini adlah rasa memiliki dan kesadaran menjadi point pertamanyaa...apabila seseorang sudah tidak memiliki rasa memiliki maka yg timbul adalah rasa acuh tak acuh...bagaimanapun slogan ataupun iklan yang dibuat tapi diri pribadi tidak memiliki rasa memiliki maka akan sia-sia.

    Sudah sewajarnyaa kita memelihara dan menjaga tempat tinggal kita seperti kita merawat dan menjaga bumi kita tercintaa...

    ReplyDelete
  16. segala tindakan kita yang baik secara disadari ataupun tidak pasti ada dampaknya mari kita jaga bersama-sama, tentunya kita tidak mau tanah air kita ini hancur.

    ReplyDelete
  17. untuk itulah manusia diciptakan bersama-sama agar saling mengingatkan satu sama lain.. nampaknya untuk langsung melakukan hal besar seperti untuk tidak terus "merampok" hasil dari perut bumi itu cukup sulit karena manusia dizaman modern seperti ini sudah terpola untuk melakukan hal itu.. mungkin seperti yang tadi bapak katakan dalam artikel diatas mulailah dari hal hal yang kecil, seperti membuang sampah pada tempatnya. belajar menghargai dan mensyukuri apa yang telah diberikan Allah, sehingga kita akan mampu menjaga bumi mengingat ini adalah salah satu nikmat dari Allah yang harus terus dilestarikan demi keberlangsungan hidup manusia didunia...

    ReplyDelete
  18. sejujurnya saya tidak mengira hal sekecil itu teryata berdampak pada tempat tinggal yang kiat tempati dapat dirobohkan dengan tangan kita sendiri, prilaku ini semestinya harus diberikan sejak dini karena seolah para orang tua membiarkan begitu saja para anak kecilnya yg membuang sampah sembarangan sehingga itu akan menjadi kebiasaan dari sang anak kalau ini terus dibiarkan maka kelak sang anak akan tidak peduli terhadap lingkunganya yang mengakibatkan robohnya rumah kita dan aksi dari para penambang yang membiarkan begitu saja sisa dari hasil penambangannya hanya memikirkan keuntungan yang besar tetapi tidak memikirkan dimasa yang akan datang akan berdampak pada dirinya dan keluarganya juga. seharusnya ada pembatasan dari proses penambangan itu agar tidak berdampak dimasa yang akan datang.

    ReplyDelete
  19. rumah adalah tempat kita untuk berlindung dari segala ancaman untuk kita. sudah seharusnya kita menjaga dan memelihara kebersihan dari yang terkecil hingga terbesar. karena dari yang kecil jika dilakukan berulang kali maka akan jadi banyak juga. dan pisahkan antara sampah kering dan basah agar mudah untuk mendaur ulangnya kembali.

    ReplyDelete
  20. Ini sungguh miris dengan apa yang telah kita perbuat selama ini bahkan dari kita tidak menyadari dan terus merusaknya. Bisa dibayangkan jika kita merusak rumah sendiri dengan membuang sampah,merusaknya dan memperlakukan dengan tidak layak rumah kita sendiri. Apa yang akan terjadi? Jangankan untuk tinggal dan hidup dalam rumah tersebut untuk menginjakkan kaki dan melihatnya pun kita pasti akan menolaknya. Itu tadi hanyalah penggabaran kecil saja, lalu bagaimana jika terjadi pada alam kita yang sudah tercemar ini?. Alam yang sudah menjadi rumah kita, rumah yang dimana kita tinggal dan dimana segala kebutuhan sudah disediakan oleh Sang Pencipta. Kita sebagai umat manusia yang juga sebagai khalifah di bumi, wajib menjaga dan melestarikan segala yang ada di bumi agar tidak terjadi eksploitasi besar-besaran oleh oknum yang tidak bertanggung jawab yang hanya mementingkan kepentingan ekonomi dibandingkan kepentingan ekologi.

    ReplyDelete
  21. Rumah kita yang di maksud adalah bumi di mana kita berpijak
    bumi adalah ciptaan Allah yang di buat untuk kehidupan makhluk hidup,di bumi inilah berbagai makhluk di ciptakan termasuk flora dan fauna
    bumi sebagai rumah kita ini sebaiknya di jaga dan di lindungi agar tidak rusak
    umur bumi kita semakin tua dan semakin banyak pula pengaruh dari alam maupun dari ulah manusia yng mengakibatkan bumi kita ini rusak
    salah satunya sampah merupakan penyebab rusaknya bumi kita
    sampah yang di buang sembarangan dapat mengakibatkan banjir karena menutupi air yang akan meresap ke dalam tanah
    sebenarnya sampah dapat di manfaatkan/di daur ulang menjadi biogas,pupuk organik maupun anorganik untuk mengurangi pencemaran lingkungan di bumi kita

    ReplyDelete
  22. alam semesta ini adalah titipan Allah untuk semua umat manusia. kita tinggal di atas alam ini, dan secara otomatis kita di wajibkan untuk menjaga kelestarian alam yang kita tempati bukan malah merusaknya. terkadang manusia dikalahkan oleh hawa nafsu nya sendiri, yaitu manusia ingin sesuatu yang lebih dan cara manusia menuruti hawa nafsunya tersebut adalah dengan mengeksploitasi alam sendiri secara berlebihan sehingga mengakibatkan hutan hutan menjadi gundul dan timbullah bencana alam yang juga berdampak pada manusia juga. di samping itu, hal kecil yang dapat merusak rumah kita adalah seperti yang terdapat d artikel atas yaitu membuang sampah tidak pada tempatnya. padahal kalau kita sadar akan bahaya yang akan diakibatkan oleh perbuatan tersebut dan akan mengancam nyawa kita sendiri kita bisa melakukan suatu proses daur ulang dari sampah sampah tersebut,misalnya,sampah plastik di daur ulang menjadi sebuah kreasi seperti tas. sampah organik pun bisa di daur pula menjadi pupuk. jadi sampah yang awalnya kita sia siakan dan akhirnya akan menjadi bencana buat kita sendiri kini sampah sampah tersebut bisa bermanfaat untuk kita.

    ReplyDelete
  23. menurut saya pak.. semua itu brawal dari diri kita masing" . untuk bisa menjaga rumah kita masing"...
    agar rumah kita bisa terus di gunakan dngn baik oleh anak cucu kita nanti..
    karna kelak suatu saat nanti manusia akan di hadapan kan kepada 2 pilihan yaitu surga dan neraka. di mana amal dan perbuatan nya lah yg akan mementu kan nasib nya kelak..
    terima kasihhh......

    ReplyDelete
  24. sudah sepatutnya rumah yang telah diberikan kita rawat dan pelihara dengan baik, jangan hanya kita memakai rumahnya saja tapi tidak pernah dibersihkan dan kita telantarkan begitu saja, jika rumah kita sudah roboh dimanakah kita akan tinggal? memang saat ini ilmuwan dari NASA sedang meneliti planet mars untuk dijadikan "rumah baru", jika rumah kita sudah roboh, tapi kendalanya adalah sangat banyak sekali untuk pindah rumah bahkan sangat mustahil, bagaimana tidak jarak dari bumi ke mars berpuluh - puluh juta kilometer, tentu perlu bahan bakar yang sangat banyak sekali untuk 1 pesawat, belum lagi jumlah manusia yang akan dikirimkan tentu diperlukan pesawat yang banyak pula, disamping itu kehidupan planet mars yang sangat ekstrim, yaitu suhu disana bisa mencapai -200 derajat celsius
    oleh karena itu rumah kita harus selalu dirawat

    ReplyDelete
  25. Kerusakan tersebut dapat dikurangi jika manusia sadar bahwa apa yang mereka lakukan dapat berpengaruh terhadap kelangsungan hidup manusia sekarang dan anak cucu kita nantinya. Hal ini dapat diantisipasi jika dalam setiap diri manusia tertanamkan prinsip "PERUBAHAN DIMULAI DARI DIRI SENDIRI". Tanpa harus mengingatkan orang lain, kita mulai perubahan dari diri sendiri. Kita juga tidak bisa memungkiri bahwa manusia dan alam semesta adalah ciptaan Sang Pencipta, sehingga kita wajib mensyukuri segala nikmat dan karunia yang kita rasakan saat ini serta menjaga kelestarian alam semesta ini.

    ReplyDelete
  26. Kita sebagai makhluk hidup pastinya sangat bergantung terhadap alam,karena alam memberikan banyak manfaat untuk kita. Namun pertanyaan yg timbul sekarang adalah "Apa yg telah kita berikan terhidap alam?". Pastinya pertanyaan itu timbul ketika alam mulai berkurang fungsinya akibat kita sebagai manusia yg tidak memperdulikan kelangsungan alam. Dari situlah maka kita sebagai manusia harus sadar betapa pentingnya menjaga alam agar kita dapat melangsungkan hidup di alam ini, dimulai diri sendiri dengan melakukan apa yg dapat membuat lingkungan ini agar tetap terjaga dan kita dapat hidup berdampingan dengan alam yg telah memberikan banyak manfaat bagi kita. Maka dari itu menjaga kelestarian alam adalah KEWAJIBAN kita.

    ReplyDelete
  27. setiap manusia memiliki perilaku yang berbeda, ada beberapa orang yang senang menjadi perusak, namun ada juga orang-orang yang senang untuk menjaga dan melestarikan lingkungan. Dan sebagian orang lagi ada yang bersikap apatis, tidak merusak, tidak juga membantu melestarikan lingkungan. Seharusnya menjaga tempat yang menjadi rumah kita adalah kewajiban setiap individu yang masih mau tinggal di rumah kita.

    ReplyDelete